Metro Koran

Beranda » Metro Bengkulu » Berita Kota » Percepatan Pembangunan Bengkulu Butuh Rp7,4 T

Percepatan Pembangunan Bengkulu Butuh Rp7,4 T

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 555 pengikut lainnya

Metro Koran

Ikuti saya di Twitter

Arsip


Percepatan Pembangunan Bengkulu Butuh Rp7,4 T
BENGKULU (METRO) – Pemerintah Provinsi Bengkulu membutuhkan dana sebesar Rp7,4 triliun untuk percepatan pembangunan daerah itu. “Pembangunan sejumlah sarana dan prasarana yang vital untuk percepatan pembangunan membutuhkan dana Rp7 triliun,” kata Gubernur Bengkulu, Junaidi Hamsyah, Kamis.02
Ia mengatakan dana pembangunan infrastruktur yang dibutuhkan daerah ini antara lain untuk pembangunan jalan dan jembatan sebesar Rp3,1 triliun, bidang cipta karya sebesar Rp747,1 miliar.
Selanjutnya pengembangan Pelabuhan Pulau Baai membutuhkan Rp1,1 triliun, pengembangan Bandara Fatmawati sebesar Rp748,2 miliar.

Pemprov Bengkulu juga membutuhkan dana mitigasi bencana sebab wilayah ini masuk zona merah rawan gempa bumi dan tsunami dengan anggaran Rp86,2 miliar.

Pembangunan bidang sumber daya air membutuhkan anggaran Rp981 miliar, sektor pertanian sebesar Rp84,1 miliar, sektor pendidikan Rp43,7 miliar dan bidang kesehatan sebesar Rp400,2 miliar.

“Sehingga total kebutuhan dana percepatan pembangunan mencapai Rp7,4 triliun, sedangkan APBD provinsi hanya Rp1,7 triliun,” katanya.

Untuk memenuhi kebutuhan percepatan pembangunan tersebut Pemprov Bengkulu telah mengusulkan dana ke pemerintah pusat melalui proposal yang disampaikan ke Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Gubernur mengatakan dengan pelaksanaan puncak peringatan Hari Pers Nasional (HPN) di Bengkulu pada 2014, sejumlah proyek percepatan pembangunan diharapkan terealisasi.

“Kami sudah memantau pelaksanaan HPN di beberapa provinsi yang berhasil menarik dana pusat untuk percepatan pembangunan,” katanya.

Ia mencontohkan Pemerintah Provinsi NTT mendapat kucuran dana Rp11 triliun saat pelaksanaan HPN 2011.

Begitu pula di Provinsi Jambi yang mendapat kucuran dana sebesar Rp7 triliun untuk percepatan pembangunan saat penyelenggaraan HPN 2012.

Sebelumnya Ketua PWI pusat Margiono saat menandatangani nota kerja sama antara PWI dan Pemprov Bengkulu tentang pelaksanaan puncak peringatan HPN 2014 mengatakan siap membantu daerah ini untuk mempercepat pembangunan.

“Kami akan bersama-sama dengan pemerintah Provinsi Bengkulu untuk bertemu dengan Presiden SBY menyampaikan penunjukan Bengkulu sebagai penyelenggara HPN 2014,” katanya.

Margiono mengatakan selain pembangunan infrastruktur jalan, irigasi, pelabuhan dan bandara, sejumlah tinggalan sejarah di Bengkulu juga butuh perhatian.

Terutama kondisi Rumah Bung Karno yang ditempati saat pengasingan di Bengkulu pada 1938 hingga 1942, kondisinya butuh rehabilitasi.(ant)

Flag Counter

Blog yang Saya Ikuti

The Daily Post

The Art and Craft of Blogging

Denna Mitra Indonesia

Layanan Bantuan Perumahan, Konsultasi Dan Pusat Informasi Perumahan (Dmi Property Agency)

Metro Koran

Berita Seputar Bengkulu dan Indonesia, Fakta Itu Nyata

Ilmu Hukum

Berbagi Penyelesaian Masalah Untuk Anda

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

%d blogger menyukai ini: